Menu

Bikin Jurnalisitk Makin Asik Ala Pelajar Cakep

jurnalistk-pelajar-cakep

By. A’ Iki (Presiden Cakep Indonesia)

Ditulis dalam rangka menyambut Hari Pers Nasional

Maraknya berita hoax yang berselirewan di media sosial menunjukkan rendahnya kulaitas citzen jurnalistik di kalangan netizen. Konten berita berupa hasutan provokatif, fitnah dan sejenisnya menjadi sangat mudah viral di dunia maya. Bahkan tidak sedikit dari pembaca berita tersebut melakukan konfirmasi kebenaran berita. Latahnya peselancar dunia maya dalam membagikan berita yang belum tentu kebenarannya tentu sangat mengganggu kesehatan dalam bermedia sosial. Contohnya aja di Facebook. Sekarang makin banyak orang yang males pake Facebook karena isinya banyak hoax, berita negatif, konten politik dan hasutan-hasutan provokatif. Padahal kan sayang kalo kaya begitu, soalnya media sosial tuh tempat nongkrongnya kalian sehari-hari kan? Tentu aja kalian lebih betah nongkrong di media sosial berjam-jam ketimbang baca berita. Jadi kalo kualitas media sosial udah turun kaya begini, gawat deh….

Nah, terus siapa yang bisa ngebenerin kondisi ini? Ya kalian-kalian lagilah yang bisa guys. Terus, caranya gimana? Makanya, pelan-pelan kita belajar jurnalistik yuk….

Eh wait, kan kalo jadi jurnalis, harus kerja di kantor terus keliling cari berita? Jangan salah, bukan begitu… di jaman canggih begini, siapa aja bisa jadi jurnalis. Sebutan kondangnya tuh Citizen Journalism, alias jurnalisme warga. Maksudnya, kita nggak harus jadi jurnalis karyawan kantor berita. Kita jadi jurnalis bagi diri kita sendiri, dan kita sebar karya-karya tulis kita di berbagai sarana gratis yang udah tersedia.

Cara mulai pertamanya gimana? Gampang & sederhana koq. Supaya kalian bisa jadi jurnalis atau penulis yang jago, pertamanya cukup dengan rajin baca buku-buku bagus dan rajin baca berita-berita bermutu dari sumber yang bagus juga. Dari situ kalian pelajari pola penulisan & gaya bahasanya. Perihal buku-buku bagus, selaen kalian bisa beli di toko-toko buku, ada juga alternatif murah atau gratisnya dari hape kalian, misalnya Google Play Book, atau donlot e-book gratis dari pdfdrive.net. Di situ bejibun banget, ada lebih dari 300.000 judul e-book gratis. Soalnya kalo kalian nggak demen baca duluan, udah pasti kualitas tulisan kalian juga bakalan nggak greget dan nggak bakalan narik minat pembaca buat berlama-lama mantengin artikel kalian.

Terus, langkah berikutnya adalah mulai mencoba nulis guys… Biasanya langkah pertama yang paling sederhana tuh adalah ngambil kutipan dari buku favorit kalian, terus kalian ungkapkan opini kalian dari kutipan itu. Setelah itu coba sebarin di akun media sosial kalian. Dari situ coba liat reaksi temen-temen kalian. Coba aja lakukan itu berulang-kali dulu sampe kalian terbiasa. Ambil kutipan singkat, terus kasih pendapat singkat. Sederhana kan?
Langkah selanjutnya, coba kalian mulai ngebangun konten artikel sendiri. Tentu aja sumbernya masih dari berbagai liputan berita atau buku-buku bagus tadi, tapi itu semua kalian bikin semacem “adonan artikel” buat bikin artikel yang bener-bener baru dan merupakan karya kalian. Maksudnya adonan tuh gini. Kalian bisa aja ngambil berita dari 5 sumber media dan dari 2 buku. Terus kesemuanya itu diaduk supaya jadi sinergi berita atau artikel baru yang keren.

Kalo kalian udah mahir kaya begini, coba mulai aktif aja di Kompasiana, wadahnya Citizen Journalism. Dari situ kan karya kalian akan dikomentarin sama banyak orang, jadi kalian bisa makin paham gimana kualitas artikel dan gaya bahasa yang disukain banyak orang. Ada juga alternatif laen semisal Blogspot atau WordPress yang paling kondang. Di blog itu kalian bisa berekspresi sebebas-bebasnya, bisa bikin opini kalian sendiri, mau sepanjang apapun artikelnya. Tapi tetep ya guys, perhatiin fakta-fakta yang udah ada. Jangan sampe karena saking kita semangetnya nulis, terus lupa kroscek data & kenyataan yang udah ada. Gawat kan kalo nanti kalian ternyata jadi pihak yang nyebarin hoax?

Di langkah terakhirnya, gimana tuh caranya ngecek apakah tulisan kita udah bagus atau masih butuh banyak pengembangan? Gampang aja. Kan tadi kalian udah mulai seneng baca yah, dari mulai sumber berita yang bagus sampe buku-buku yang bermutu. Kalian nyaman bacanya kan? Kalian gampang memengerti maksud penulisnya kan? Nah, setelah kalian bikin artikel sendiri, coba aja kalian baca sendiri hasilnya berulang-ulang, apa kalian nyaman bacanya? Apa kalian bisa gampang nangkep maksudnya? Coba juga kasih liat ke kawan-kawan kalian, terus minta pendapat mereka.

Pokoknya makin canggih sebuah artikel, justru dia makin memuat banyak informasi & pengetahuan, tapi tetep nyaman dibaca dan isinya gampang dimengerti sama kita-kita yang awam sekalipun. Soalnya kan tujuan jurnalistik memang begitu, buat bawa pencerahan buat kita semua.

Bukan cuman tugas sekolah aja yang harus mencerdaskan bangsa, tapi juga tugas para jurnalis & penggiat media. Asiknya, di jaman sekarang, buat jadi jurnalis tuh udah nggak harus masuk kantor berita atau media lagi, tapi bisa dimulai dari kita-kita ini, sekarang juga. Soalnya kita harus prihatin banget sama tingkat kesenengan baca orang Indonesia yang termasuk rendah banget di dunia. Maka nggak heran kan kalo hoax tumbuh subur di sini? Nah, kita-kita sebagai generasi muda, bisa mulai memerangin kondisi ini dengan cara mulai bikin konten jurnalistik & artikel yang bermutu tapi juga bikin orang seneng bacanya.

 

 

Share this Post!

About the Author : Admin Cakep


0 Comment

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Related post

  TOP